Contoh kawasan fungsional di Indonesia - WisataHits
Yogyakarta

Contoh kawasan fungsional di Indonesia

Kawasan fungsional adalah kawasan yang dicirikan oleh kegiatan-kegiatan yang saling berhubungan antara beberapa pusat kegiatan fungsional. Contoh paling mudah untuk memahami konsep kawasan fungsional ini adalah dengan mempertimbangkan kawasan metropolitan, salah satunya adalah DKI Jakarta.

Apa perbedaan antara area fungsional dan jenis area lainnya? Nah, pada artikel kali ini kita akan mempelajari lebih dalam tentang luas fungsi melalui definisi dan sifat-sifatnya. Lihat melalui pernyataan berikut sampai akhir, oke?

Definisi area fungsional

Dikutip dari tarubali.baliprov.go.id, Kawasan Fungsional adalah kawasan yang terintegrasi secara internal dimana bagian-bagian kawasan berinteraksi lebih intens satu sama lain dibandingkan dengan kawasan lainnya.

Menurut website maputripuimajalengka.sch.id, kawasan fungsional merupakan kawasan yang didasarkan pada konsep heterogenitas. Kawasan fungsional tersebut tercermin dari adanya pola saling ketergantungan dan pola interaksi gejala yang terdapat pada kawasan yang bersangkutan.

Wilayah ini juga sering disebut sebagai wilayah nodal atau wilayah organik. Nama kawasan fungsional sendiri didasarkan pada keunikan kawasan tersebut. Jika domain fungsional memiliki pengertian heterogenitas, maka kebalikannya adalah domain yang memiliki pengertian homogenitas yaitu domain formal.

Ranah formal itu sendiri adalah ranah yang dibentuk oleh kesamaan kenampakan, meliputi kenampakan fisik permukaan bumi, iklim, tanah, bentuk lahan, vegetasi, dan penggunaan lahan.

Kembali ke area fungsional. Seperti namanya, fokus area fungsional adalah pada hubungan fungsionalnya. Dapat disimpulkan bahwa area fungsional terkait dengan interaksi yang berkelanjutan, baik fisik maupun sosial.

Interaksi fisik meliputi interaksi antar kota yang dikelilingi oleh lingkungan. Interaksi sosial, sebaliknya, melibatkan interaksi antara orang-orang di wilayah tersebut, sehingga menghasilkan perbedaan struktur masyarakat yang saling melengkapi.

Untuk ciri dan contoh yang lebih jelas, mari kita telaah di bagian selanjutnya.

Fitur area fungsional

Mengutip modul geografi Kelas XII Kemendikbud dan website maputripuimajalengka.sch.id, bidang fungsional memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Terjadi arus barang, ide atau gagasan dan manusia antara satu daerah dengan daerah lain yang saling berhubungan.
  • Adanya suatu pusat atau simpul yang menyatukan arus barang, gagasan, dan manusia secara terorganisir.
  • Ada kegiatan yang secara fungsional terhubung antara beberapa pusat kegiatan.
  • Adanya arus transportasi dan komunikasi yang mendukung pertumbuhan dan perkembangan masing-masing wilayah tersebut.
  • Antara satu daerah dengan daerah lain yang terkait, mereka saling mendukung kebutuhan satu sama lain meskipun mungkin berbeda secara fisik.
  • Ada area yang berkembang.
  • Ada jaringan rute di mana kegiatan pertukaran berlangsung.
  • Terdapat pola ketergantungan atau interdependensi antara suatu wilayah dengan wilayah lain yang saling berhubungan.

Contoh area fungsional

Di bawah ini adalah beberapa contoh bidang fungsional yang mengutip modul geografi Kelas XII Kemendikbud dan Risal Gunawan di scribd.com.

1. Kotamadya

Contoh kawasan yang termasuk kawasan fungsional adalah kawasan metropolitan. Kawasan metropolitan dapat dikatakan sebagai kawasan fungsional karena perannya sebagai pusat sistem yang terintegrasi dengan kawasan lain, seperti sistem transportasi kawasan, pusat kegiatan pemerintahan dan prasarana utama kegiatan keuangan.

Misalnya wilayah DKI Jakarta. Jakarta adalah hub atau pusat Indonesia. Semua aktivitas dan kegiatan yang berhubungan dengan bisnis, administrasi, pemerintahan, kesehatan, pendidikan, hiburan dll berpusat disini.

Kota Jakarta juga merupakan kawasan fungsional yang berhubungan dengan kota-kota sekitarnya. Awalnya, sebelum pembangunan, Jakarta tidak terhubung dengan kota terdekat seperti Bekasi, Depok, Bogor, dan Tangerang. Namun seiring berjalannya waktu, kota-kota di sekitar Jakarta juga berkembang dan menjadi penyangga Jakarta sebagai titik sentral atau hub.

Dalam hal ini, Jakarta menjadi kawasan fungsional bagi pertumbuhan dan perkembangan kota-kota lain di kawasan tersebut. Di sisi lain, Bodetabek juga merupakan kawasan fungsional yang mendukung pertumbuhan dan perkembangan kota Jakarta.

Hal yang sama juga terjadi di kota-kota besar lainnya di Indonesia. Umumnya kota-kota besar yang tergolong metropolitan memiliki kota-kota pendukung di sekitarnya. Kota-kota penyangga ini menjadi tempat tinggal bagi masyarakat yang memiliki banyak aktivitas di simpul atau pusat.

2. Kawasan industri

Contoh lainnya adalah kawasan industri, dimana kawasan tersebut merupakan pusat pabrik-pabrik. Pabrik membutuhkan banyak pekerjaan, sehingga menarik banyak orang untuk tinggal dan beraktivitas di sekitarnya. Dengan adanya pabrik maka timbul pola hubungan dan ketergantungan yang seragam antara pabrik sebagai hub dengan daerah sekitarnya yang bekerja di pabrik tersebut.

3. Kota wisata

Contoh selanjutnya adalah kawasan wisata. Misalnya Bali dan Yogyakarta. Kedua kota ini banyak dikunjungi wisatawan domestik maupun mancanegara, sehingga diperlukan infrastruktur yang memadai seperti akomodasi, transportasi, komunikasi, hiburan, dan lain-lain. Alhasil, kawasan di sekitar hub atau pusat wisata menjadi kawasan fungsional yang mendukung kegiatan pariwisata dengan memenuhi berbagai kebutuhan wisatawan.

Demikian penjelasan tentang bidang fungsional. Sekarang kamu bisa membedakan mana area fungsional dan mana area formal, detics. Apakah tempat tinggal Anda saat ini merupakan area fungsional atau area formal? Semoga informasi ini bermanfaat, detic!

Simak video Sensasi Makan Raos Pisaan Euy, Dapur Keraton Cimahi
[Gambas:Video 20detik]
(des/fds)

Source: news.google.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also
Close
Back to top button